Thursday, August 13, 2009

Adakah Ada Insan Yang Akan Mendoakan Kita





Artikel ini telah diberikan oleh seorang sahabat kepada saya. Mungkin anda juga pernah membacanya sebelum ini. Tidak dapat dipastikan kebenaran cerita ini atau ianya hanya rekaan semata-mata. Walau bagaimanapun terdapat mesej yang baik untuk diteladani oleh kita semua.

Adakah Ada Yang Akan Mendoakan Kita

Seorang Pengarah yang tersohor jatuh di kamar mandi dan akhirnya diserang ‘stroke’. Sudah 7 malam dirawat di hospital di bilik ICU. Di saat orang-orang terlelap dalam mimpi malam, dalam dunia roh seorang malaikat menghampiri si Pengarah yang terbaring tak berdaya.

Malaikat memulakan perbicaraan, “Kalau dalam waktu 24 jam ada 50 orang berdoa untuk kesembuhanmu, maka kau akan hidup. Dan sebaliknya jika dalam 24 jam jumlah yang aku tetapkan belum dipenuhi, itu bererti kau akan meninggal dunia!” “Kalau hanya mencari 50 orang, itu sangat mudah”. kata si Pengarah ini dengan yakinnya.

Setelah itu malaikat pun pergi dan berjanji akan datang dalam 1 jam sebelum batas waktu yang sudah disepakati.

Tepat pukul 23:00, malaikat kembali mengunjunginya. Dengan bangganya si Pengarah bertanya, “Apakah esok pagi aku akan pulih? Pastilah banyak yang berdoa buatku, jumlah pekerja aku melebihi 1,000 orang, jadi kalau hanya mencari 50 orang yang berdoa pasti bukan perkara susah”. Dengan lembut si malaikat berkata, “Anakku, aku sudah keliling mencari suara hati yang berdoa buatmu tapi sampai saat ini baru 3 orang yang berdoa buatmu, sementara waktumu tinggal 60 minit lagi. Rasanya mustahil kalau dalam waktu terdekat ini ada 50 orang yang berdoa buat kesembuhanmu.”

Tanpa menunggu reaksi dari si Pengarah, malaikat pun menunjukkan layar besar berupa TV; siapa 3 orang yang berdoa untuknya.. Di layar itu, terlihat wajah duka dari sang isteri, disebelahnya ada 2 orang anak kecil, putera puterinya yang berdoa dengan khusyuk dan ada titisan air mata di pipi mereka.

Kata malaikat, “Aku akan memberitahumu, kenapa Tuhan memberimu peluang kedua. Itu kerana doa isterimu yang tidak putus-putus berharap akan kesembuhanmu.”

Kembali terlihat di mana si isteri sedang berdoa jam 2.00 subuh. “Tuhan, aku tahu kalau selama hidupnya suamiku bukanlah suami atau ayah yang baik! Aku tahu dia sudah mengkhianati pernikahan kami, aku juga tahu dia tidak jujur dalam kerjanya dan kalau pun dia memberi sumbangan, itu hanya untuk ‘popularity’ dan menaikkan namanya saja untuk menutupi perbuatannya yang tidak benar dihadapanMu. Tapi Tuhan, tolonglah lihat pada anak-anak yang telah Engkau berikan pada kami, mereka masih memerlukan seorang ayah. Hambamu ini tidak mampu membesarkan mereka seorang diri.”

Dan setelah itu isterinya berhenti berkata-kata tapi airmatanya semakin deras mengalir di pipinya yang kelihatan cengkung kerana kurang rehat.

Melihat peristiwa itu, tanpa disedari air mata mengalir di pipi Pengarah. Timbul penyesalan kerana selama ini dia bukanlah suami yang baik dan bukan ayah yang menjadi contoh bagi anak-anaknya. Malam ini, dia baru menyedari betapa besar cinta isteri dan kasih sayang anak-anak padanya.

Waktu terus berlalu, waktu yang dimilikinya hanya tinggal 10 minit. Melihat waktu yang semakin sempit, semakin deraslah air mata Pengarah; penyesalan yang luar biasa. Tapi semuanya sudah terlambat! Tidak mungkin dalam 10 minit ada 47 orang berdoa untuknya.

Dengan sedihnya dia bertanya, “Tiadakah antara pekerjaku, kaum kerabatku, teman kerjaku yang berdoa untukku?” Jawab Malaikat, “Ada beberapa orang yang berdoa untukmu. Tapi mereka tidak ikhlas, bahkan ada yang mensyukuri penyakit yang kau deritai saat ini. Itu semua kerana selama ini kamu mementingkan diri, sombong, menganiaya pekerja, kejam, ego dan bukanlah pihak atasan yang baik. Bahkan kau sanggup memecat pekerja yang tidak bersalah dan yang tidak setimpal dengan kesalahannya.” Si Pengarah tertunduk lemah dan pasrah kalau malam ini adalah malam terakhir buatnya. Dia meminta sesaat lagi untuk melihat anak dan isteri yang setia menjaganya sepanjang malam.

Airmatanya bertambah deras, ketika melihat anaknya yang sulung tertidur di kerusi hospital dan isteri yang kelihatan letih juga tertidur di kerusi sambil memangku anak bongsu.

Ketika waktu menunjukkan pukul 24:00, tiba-tiba malaikat berkata, “Anakku, Tuhan melihat air matamu dan penyesalanmu! Kau tidak jadi meninggal kerana ada 47 orang yang berdoa untukmu tepat jam 24:00.” Dengan hairan dan tidak percaya, si Pengarah bertanya siapakah 47 orang itu. Sambil tersenyum malaikat menunjukkan satu tempat yang pernah dikunjunginya bulan lalu.

“Bukankah itu Pusat Asuhan Anak Yatim?”, kata si Pengarah perlahan. “Benar, anakku, kau pernah memberi bantuan bagi mereka beberapa bulan yang lalu, walau pun aku tahu tujuanmu saat itu hanya untuk mencari populariti saja dan untuk menarik perhatian kerajaan dan pelawat luar negeri.” “Pagi tadi, salah seorang anak pusat asuhan tersebut membaca di surat khabar bahawa seorang Pengarah terkena ‘stroke’ dan sudah 7 hari berada di ICU. Setelah melihat gambar di surat khabar dan yakin orang yang sedang koma itu adalah kamu, orang yang pernah menolong mereka dan akhirnya anak-anak yatim di Pusat itu sepakat berdoa untuk kesembuhanmu”, kata malaikat.

Doa sangat besar kuasanya. Kita malas. Tidak ada waktu. Beban untuk berdoa bagi orang lain. Ketika kita mengingat seorang sahabat lama/keluarga, kita fikir itu hanya kebetulan saja padahal seharusnya kita berdoa untuknya. Mungkin saja pada saat kita mengingatinya, dia di dalam keadaan memerlukan doa dari orang-orang yang mengasihaninya.

Di saat kita berdoa bagi orang lain, kita akan mendapat kekuatan baru dan kita boleh melihat kemuliaan Tuhan dari peristiwa yang terjadi. Hindarilah perbuatan menyakiti orang lain…..sebaliknya perbanyaklah doa buat orang lain.

Kerana pahlawan sejati, bukan dilihat dari kekuatan fizikal dan hartanya, tapi dari kekuatan hatinya. Katakan ini dengan perlahan, ‘Ya Tuhan saya mencintai-Mu dan memerlukan-Mu, datang dan terangilah hati kami sekarang…..!!!

Seja o primeiro a comentar

Tips & Trick blogspot ::: BLOG INI TIDAK SEMPURNA TANPA MENGGUNAKAN FIREFOX MOZILLA SILA KLIK PADA GAMBAR FIREFOX DAN DOWNLOAD :::

:: POSTER ::

غزة 

منبع 

الشهدا&#1569

; Pictures, Images and Photos

:: MYBOLGLOG::

:: MUTIARA TERPILIH ::

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan. "Saidina Ali bin Abi Talib"


Agama buat kehidupan di akhirat, harta buat kehidupan di dunia. Di dunia orang yang tidak berharta berasa susah hati, tetapi orang yang tidak beragama merasa lebih sengsara. "Saidina Abu Bakar As-Siddiq"

Semulia-mulia manusia ialah siapa yang mempunyai adab, merendahkan diri ketika berkedudukan tinggi, memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat. "Khalifah Abdul Malik bin Marwan"

Manusia yang berakal ialah manusia yang suka menerima dan meminta nasihat. "Saidina Umar bin Al-Khatab"

Orang berilmu lebih utama daripada orang yang selalu berpuasa, bersolat dan berjihad. Apabila mati orang yang berilmu, maka terdapat suatu kekosongan selain oleh penggantinya ( yang berilmu juga ). "Saidina Ali bin Abi Talib"

Hai anakku! Apabila perut penuh, nescaya tidurlah fikiran, bisulah ilmu hikmah dan duduklah (masalah) anggota tubuh daripada beribadah - Nasihat Luqmanul Hakim kepada anaknya.

Salam Bersua Kembali © 2008 Template by Dicas Blogger.

TOPO